Cerita Misteri Jin Penunggu Bukit lawang

Prediksi Togel, Cerita Misteri, arti mimpi mudik, tafsir mimpi, ulasan pusaka, misteri, angker, Supranatural, Terawang angkaPrediksi Togel, Cerita Misteri, tafsir mimpi, ulasan pusaka, misteri, angker, Supranatural, Terawang angka, Pusaka Trisula Sabdo Palon,Mimpi Menjadi Orang Gila,Kamar Mandi Sekolah Angker,Pusaka Kudi Majapahit Sepuh,Arti Mimpi Memakai Baju,Jin Penunggu Bukit lawang

Cerita Misteri Jin Penunggu Bukit lawang Yang Menculik Adik Ku

Malam ini mbah akan menceritakan tentang pengalaman mbah  yang menyeramkan dan terjadi pada adik mbah
peristiwa ini terjadi 20 tahun yang lalu, saat keluarga kami rekreasi di objek wisata Bukit Lawang. Saat itu adik mbah yang bernama Ali, masih berumur lima tahun. Jin Penunggu Bukit lawang.
Sudah menjadi kebiasaan keluarga kami apabila Sehabis lebaran selalu refresing mengunjungi obyek wisata yang ada di kota Medan. Jika lebaran lalu kami menginap di Parapat, tahun ini kami akan menikmati keindahan objek wisata Bukit Lawang yang terkenal dengan pusat rehabilitasi orangutannya.
Kami berangkat dari rumah pagi hari dengan menaiki mobil pariwisata yang telah disewa. Maklumlah yang pergi kali ini tidak hanya keluarga kami tapi juga saudara sepupu mama mbah. Terhitung ada sekitar delapan yang ikut dan masing masing membawa anaknya.
Ketika mobil yang baru kami naiki berjalan, dari sekian banyak anak-anak hanya adik mbah Ali yang membaca doa naik kendaraan. Dengan suara keras dan lantang. Maklumlah, saat itu Ali masih duduk di TK Islam dan dia sangat hafal doa-doa.
Sementará kami yang orang dewasa, tidak ada yang membaca doa tersebut, paling juga hanya membaca Bismillah.
Setelah selesai membaca doa naik kendaraan itu, Ali lalu berjalan ke arah bangku yang ada dibelakang mbah.
‘’Kak, kalau nanti di Bukit Lawang, Ali kepengen melihat rumah orangutan. Nanti kak jagad bawa Ali ya!”
“Ah, anak kecil tidak boleh melihat orangutan. Karena tempatnya jauh sekaIi. Kakak aja belum pernah kesana,” kata mbah.
Memang, walaupun sering ke Bukit Lawang, Mbah belum pernah ke tempat penangkaran orangutan tersebut. Karena Iokasinya sangat jauh di tengah hutan dan perjalanan ke sana pun sangat sulit.
“Ali, kau tak boleh ke sana, nanti kau dijadikan anak orangutan, wajahmu pun bisa jadi monyet,” tiba-tiba Om Heru, adik mama nyeletuk pembicaraan kami sambil tersenyum.
Setelah menempuh perjalanan selama 4 jam, mobil yang kami naiki memasuki areal objek wisata. Setiap keluarga masing-masing turun dan membawa bekal makanan. Sedangkan mbah ditugasi menjaga anak-anak kecil.
Kami lalu mencari tempat yang nyaman untuk menggelar tikar dan istirahat. Memang, lokasi yang di pilih agak ke hulu sungai.
Selain tempat tersebut tidak terlalu ramai orang lalu lalang, air sungai yang mengalir juga masih bersih tidak tercemar oleh air buangan hotel terapung yang berjejer di sepanjang hilir sungai.
Para ibu sibuk menyiapkan bekal makan siang. Sementara itu anak-anak kecil sepupu mbah sudah tak sabar ingin segera menikmati kesegaran air sungai.
“Hei gad, anak kecil jangan ada yang turun ke sungai untuk mandi, Ini masih tengah hari. Biar makan siang dulur ,’’teriak mama mbah.
“Iya, Ma!” ujar mbah sambil menggiring Ari sepupu mbah yang paling nakal. Saat itu Ari sudah bermain air dan membiarkan bajunya basah.
“jagad, si Ali mana? Jangan biarkan dia sendirian, nanti hilangl” kata bapak mbah dari pinggir sungai.
Sudah menjadi kebiasaan Ali apabila dia tertarik pada suatu hal namanya juga anak kecil maka ia akan berhenti lama dan memperhatikan benda itu dari dekat. Dan bapak mbah pernah kehilangan Ali saat membawanya jalan-jalan ke kebun binatang.
“Iya, jagad akan menjaga Ali, lagipula itu Alinya sedang duduk di bawah pohon,”ujar mbah sambil menunjuk tempat Ali duduk.
Memang, dibandingkan saudara sepupu yang sebaya dengan Ali, adik mbah Ali termasuk anak yang pendiam dan tidak begitu nakal. Pembawaannya juga tenang seperti orang dewasa.
“Sudah kasih makan dulu adikmu itu,baru nanti bawa mandi ke sungai,” kata bapak mbah sambil berjalan mengambil makanan.
Lalu kami semua makan bersama-sama. Saat makan itu Ali disuapi mama. Soalnya Ali jika makan sendiri lamban sekali.
Selesai makan mbah segera menggiring tiga orang sepupu mbah mandi di sungai. Sementara itu sepupu yang lain masing-masing di jaga orangtuanya. Kira-kira setengah jam kemudian mama mbah turun ke sungai dan menanyakan Ali.
“jagad, Ali tadi mana, kok tidak nampak mandi di sini?” tanya mama mbah.
“jagad nggak tahu, tadikan Ali masih disuapi makan sama mama,” jawab mbah.
“Iya, dia hanya sebentar makan,udah itu ikut mengejarmu ke sungai,” kata bapak mbah.
“Ah, nggak kok. Ita aja hanya memegang Ari, Ayu dan Dilla ke sunga selebihnya mandi sendiri. Coba bapak tengok di sana,” jawab mbah sambil menunjuk ke tempat gerombolan anak-anak kecil lain. Jin Penunggu Bukit lawang.
Bapak mbah segera bergerak mencari Ali. Setelah itu kulihat bapak naik ke atas, ke tikar tempat pakaian dan makanan kami.
Kulihat bapak bercakap-cakap di sana, Sejurus kemudian bapak kembali lagi ke sungai dan memanggil mama mbah yang sedang berendam di sungai.
“Ali tidak ada di sungai, kucari di tikar juga tidak ada,” kata bapak mbah.
“Sebaiknya anak-anak yang mandi di suruh naik dulu. Jadi kita mudah mencari Ali,” kata Om Heru sambil menarik sepupu mbah yang sedang mandi ke atas.
Lalu anak-anak kecil itu dikumpulkan menjadi satu dan dijaga oleh Tante Iyun, adiknya mama. Sementara itu kami berpencar mencari Ali. Mbah disuruh menyisir sepanjang sungai.
Mama mbah, bapak serta adik-adiknya mama masing-masing mencari. Sedangkan Abang mbah Ia memilih menyelam mencari ke dasar sungai.
Setengah jam kemudian kami berkumpul lagi. Ah, pencarian yang sia-sia. Setiap orang tidak menemukan Ali. Di tengah keputusasaan tersebut ada seorang pengunjung menyarankan kami ke tempat pawang sungai Bukit Lawang tersebut, dan menanyakan padanya tentang keberadaan Ali.
Mbah dan bapak segera menemui pawáng sungal itu.
“Pak, tolonglah bapak lihatkan keberadaan anak saya. Tadi kami melihat dia bersama kakaknya turun ke sungai. Sementara kakaknya mengatakan dia tidak membawa adiknya Ali,” kata bapak mbah.
“Tolong juga bapak lihatkan apakah dia hanyut di sungai?”
Tak berapa lama sang pawang tersebut terpekur sambil memainkan ujung jarinya seperti orang yang sedang bertasbih.

 

PASARAN

PREDIKSI MBAH JITU TOP 2D

KLIK

PASARAN SYDNEY

74 79 75 72 94 95 92 54 59 52

SELENGKAPNYA

PASARAN COLOMBO

24 21 29 25 94 91 95 54 51 59

SELENGKAPNYA

PASARAN SCOTLAND

50 54 57 58 70 74 78 80 84 87

SELENGKAPNYA

PASARAN SINGAPORE

90 97 94 95 40 45 47 50 57 54

SELENGKAPNYA

PASARAN JAMAICA

14 19 16 12 94 96 92 64 69 62

SELENGKAPNYA

PASARAN UGANDA

40 43 46 49 30 36 39 90 93 96

SELENGKAPNYA

PASARAN HONGKONG

54 52 59 53 24 29 23 34 32 39

SELENGKAPNYA

PASARAN KENYA

20 21 27 29 10 17 19 70 71 79

SELENGKAPNYA

PASARAN SLOVAKIA

70 75 76 79 50 56 59 90 95 96

SELENGKAPNYA

 

“Dia tidak hanyut dan tidak hilang. Saat ini dia sedang melihat orangutan. Kalau bisa orang yang dekat dengan anak tersebut sholat dua rakaat dikhususkan buat dia. Insya Allah anak itu akan nampak,” kata sang pawang setelah itu.
“Satu lagi, setelah sholat cari dia ke arah hulu sungai. Dan bila ingin melihatnya dari bawah lutut, posisinya seperti orang menungging,” jelas pawang tersebut panjang lebar.
Setelah itu nenek, bapak, mama serta saudara yang lain melaksanakan sholat di musholla kecil yang ada di Bukit Lawang. Selesal sholat kami mencari lagi dan melaksanakan perintah pawang tesebut.
Tujuan kami mencari Ali hanya ke hulu sungai. Kami terus berjalan hingga perbatasan asal mula air mengalir. Namun kami belum juga menemukan Ali. Mbah sudah kelelahan tanpa sadar Mbah berjalan ke arah nimbunan pohon bambu. Maksudku ingin istirahat di bawahnya.
Iseng-iseng Mbah menungging dan melihat dari bawah lutut ke arah pohon bambu tersebut. Astaghflrullah, Mbah mellhat Ali sedang duduk sendiran di bawah pohon bambu itu, tapi posisi duduknya membelakangiku. Segera mbah memanggilnya.
Awalnya Ali hanya diam saja dan memperhatikan mbah. Pandangan matanya kosong dan dia tidak bereaksi apa-apa. Segera mbah memanggil bapak dan saudara-saudara yang lain. Lalu Ali di bawa ke tikar tempat saudara yang lain berkumpul.
Nenek mbah mengambil segelas air putih dan membacakan ayat kursi. Air tersebut diusapkan ke wajah Ali dan diberi minum padanya. Sesaat kemudian Ali seperti tersadar, iapun menangis. Kami lalu menanyakan kemana saja dia pergi.
Dari penuturan Ali, saat dia duduk sendirian, ada abang-abang dan teman sekolah TK-nya yang bernama Pandi. Dia mengajak Ali pergi melihat orangutan.
Ali dipanggul di atas pundak abang tersebut, dan dibawa ke atas hutan. Di atas, tempat pusat rehabilitasi orangutan, Ia melihat ada petugas yang sedang memberi makan pada induk orangutan dan satu anaknya.
Setelah puas melihat orangutan, Ali lalu dibawa turun dan ditinggalkan duduk sendirian di bawah pohon bambu hingga akhirnya kami menemukannya. Ali juga menceritakan secara detail jalan setapak menuju ke atas, jembatan goyang hingga wama pakaian yang dipakal petugas saat itu.
Karena penasaran dengan cerita Ali, abang mbah Syamsul membuktikannya. Dia lalu pergi ke atas dan apa yang diceritakan Ali benar adanya, dari jumlah orangutan dan warna pakaian petugas.
Namun perjalanan yang ditempuh bang Syamsul untuk pulang pergi melihat orangutan tersebut memakan waktu selama 3 jam. Sementara All hanya satu jam hilang. Dan mengenai temannya Pandi, bapak mbah menelepon ke rumah Pandi, ternyata Pandi ada di rumah dan tidak ke Bukit Lawang.
Ternyata Ali dibawa makhluk halus yang ada di Bukit Lawang untuk melihat orangutan. Makhluk halus tersebut menyerupai Pandi, teman dekat Ali di TK, dan orang dewasa yang memanggul Ali.
Untunglah orang halus tersebut berbaik hati memulangkan adikku Ali tanpa kurang sesuatu apapun.Sejak peristiwa itu keluargaku tidak pernah menginjakkan kaki lagi di Bukit Lawang.
Mbah sangat bersyukur karena ali adik mbah tidak apa apa. Jin Penunggu Bukit lawang.
Sumber : Cerita Horor

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *