Cerita Misteri Gunung Kinabalu

Prediksi Togel, Cerita Misteri, tafsir mimpi, ulasan pusaka, misteri, angker, Supranatural, Terawang angka, Prediksi Togel, Cerita Misteri, tafsir mimpi, ulasan pusaka, misteri, angker, Supranatural, Terawang angka, Misteri Gunung Kinabalu

Gunung Kinabalu berdiri megah 4095 meter, gunung tertinggi di Sabah dan dilindungi di bawah Taman Kinabalu. Ia adalah Warisan Dunia. Ia dikenali sebagai gunung suci kepada setengah penduduk sementara yang lain telah memberikan gelar sebagai Misteri Gunung Kinabalu.

Memang ada kisah-kisah aneh yang dialami pendaki Gunung Kinabalu. Cerita-cerita itu mungkin berbunyi seperti dongeng atau diada-adakan namun kalau di selidiki betul-betul, mereka yang mengalami kejadian aneh itu tidak punya kepentingan untuk berbuat demikian.

Semasa saya masih bekerja untuk sebuah tabloid beberapa tahun yang lalu, saya menemukan sekumpulan pendaki yang akan mendaki gunung itu sebagai permulaan kepada usaha mereka untuk mendaki Gunung Kilimanjaro, Tanzania.

Beberapa hari kemudian, salah seorang peserta menelpon saya dan bertanya jikalau ada sebuah kampung di sana. Jadi saya memberitahu beliau, tidak karena ia bukan saja tidak sesuai untuk perkampungan tetapi ia tidak dibenarkan, karena ia adalah Taman Negara.

Dia kemudian memberitahu saya bahwa dia melihat ramai orang di sana dengan kanak-kanak seperti situasi sebuah kampung. Saya merasa aneh tetapi tidak begitu mengambil berat tentang ceritanya itu.

PASARAN

PREDIKSI MBAH JITU TOP 2D

KLIK

PASARAN SYDNEY

90 97 93 94 70 73 74 40 47 43

SELENGKAPNYA

PASARAN COLOMBO

01 06 07 04 71 76 74 41 46 47

SELENGKAPNYA

PASARAN SCOTLAND

93 92 94 97 23 24 27 43 42 47

SELENGKAPNYA

PASARAN SINGAPORE

13 19 17 15 73 79 75 53 59 57

SELENGKAPNYA

PASARAN JAMAICA

90 97 94 93 40 47 43 30 37 34

SELENGKAPNYA

PASARAN UGANDA

39 30 32 37 29 20 27 79 70 72

SELENGKAPNYA

PASARAN HONGKONG

64 63 62 67 34 32 37 74 73 72

SELENGKAPNYA

PASARAN KENYA

91 92 97 94 71 72 74 41 42 47

SELENGKAPNYA

PASARAN SLOVAKIA

92 93 97 94 32 37 34 42 43 47

SELENGKAPNYA

Pada tahun 2004, seorang pendaki dan peminat sukan, Clementina Albert dari Inanam mengalami kejadian pelik ketika mendaki ke puncak. Dia bukan baru kepada kawasan itu, sebab sudah pernah mendaki gunung enam kali sebelum itu.

“Kami mulai pendakian kami dari Laban Rata pada jam 2.30 pagi. Malam itu agak terang dan bulan terang bersinar. Terdapat beberapa kumpulan pada masa itu, dan pendakian kami pada awalnya sangat baik. ”

“Apabila kami datang ke bagian menggunakan tali, kami terpaksa mengambil giliran untuk mendaki karena rupa bumi yang agak rumit. Pada ketika itu saya melihat seseorang berdiri sendiri di cerun, ditempat yang tidak ada tali. Dia hanya berdiri di sana sambil memerhatikan pendaki. Saya mendapati bahwa kedudukan nya agak ganjil tetapi tidak menumpukan perhatian kepada beliau ketika itu karena saya terasa sejuk dan memberi tumpuan kepada tali.”

“Apabila saya mulai untuk mendaki kawasan berbatu, saya mulai berasa pening dengan kekurangan oksigen. Saya berhenti setiap lima langkah, tercungap-cungap untuk bernafas. Beberapa orang mendahului saya. ”

Beliau mengatakan bahwa mereka akan berkata, “teruskan perjalananmu” “anda boleh melakukannya” ”coba lagi” dan kemudian mereka akan berlalu. Tetapi lelaki yang berkenan tidak berkata apa-apa.

“Saya dapati ia agak ganjil, karena dia tinggi dan dia berjalan dengan langkah panjang, sekali langkah seperti tiga kali langkah-langkah lelaki biasa. Saya berfikir dia ialah Orang putih (Caucasian) tinggi walaupun saya tidak boleh melihat wajahnya dengan nyata. ”

Lelaki itu berlalu meninggalkan Clementina tanpa berkata apa dan beliau (Clementina) mengambil rentak dengan kiraan ‘satu dua tiga berhenti “dan menarik nafas panjang dalam-dalam setiap kali dia berkata berhenti.

”Saya mulai bernafas dengan senang sedikit dan dapat meneruskan pendakian saya. Saya kemudian melihat orang itu duduk bersila berhampiran papan tanda KM8, seolah-olah dia melihat orang-orang mendaki. ”

“Saya tidak dapat melihat wajahnya dengan jelas tetapi saya mendengar dia bernafas karena beliau mungkin hanya lima kaki dari saya. Saya fikir dia mesti seorang malim gunung, jadi saya berkata ‘Terima Kasih “dan meneruskan pendakian saya.”

“Tiba-tiba saya terasa angin sejuk di sebelah kanan saya dan pada ketika itu juga saya merasakan seperti sesuatu yang berat diangkat dari bahu saya. Saya boleh bernafas dengan mudah dan penglihatan saya rasanya lebih baik. Saya mulai berjalan lebih cepat dan mendahului dua pelancong yang seolah-olah kagum bahwa saya dapat menyusul mereka. ”

“Apabila saya sampai ke kawasan berhampiran kolam saya melihat dia sekali lagi dan pada ketika itu saya tersentak karena mustahil dia berada disitu sedangkan saya tinggalkan dia di KM8. Pada ketika itu, saya berfikir bahwa dia bukanlah manusia.”

“Dia kemudian memandang tepat kepada saya dan berpaling ke kiri dan sejurus kemudian dia menghilang. Saya terpegun. Saya terus berlari kepada Malim Gunung saya dan memberitahu kepadanya tentang apa yang saya alami dan lihat sebentar tadi. Apa yang beliau katakan adalah ‘anda bernasib baik, anda berjumpa dengan mereka … bukan semua orang dapat demikian. ”

Dia tidak pasti apa yang dimaksudkan oleh Malim itu sebab dia tidak mengulas lanjut.

Dora Lee juga dari Inanam mengalami beberapa kejadian menarik semasa di Misteri Gunung Kinabalu. Kejadian yang berlaku antara tahun 2002 dan 2003 itu menjadi kenangan baginya. Pada ketika itu beliau baru saja meninggalkan bangku sekolah dan bekerja sebagai pelayan di Laban Rata.

Beliau mengatakan bahwa dia gemar menonton matahari terbit dari atas gunung dan akan mengikuti Malim Gunung ke puncak semasa hari cuti mingguan beliau.

“Saya suka suasana di sana dan bila saya tidak buat apa-apa semasa hari cuti, saya akan naik ke atas dan menonton matahari terbit. Ia adalah satu pengalaman yang indah dan saya tidak pernah jemu dengan pemandangan indah yang ada disana. ”

“Satu pagi saya bangun untuk pergi dengan rekan-rekan saya seperti biasa. Pada masa itu kabut agak tebal. Saya melihat sekumpulan orang sudah memulai pendakian. Mereka berjalan dalam kabut. Mereka sangat tinggi dengan pakaian serba putih. Mereka perjalan mendaki gunung itu dengan penuh tumpuan.”

“Saya pun mulai mengikuti mereka karena memang masa untuk kami mendaki juga. Saya berfikir bahwa mereka berada di laluan biasa jadi saya pun mulai mengikuti mereka. Kemudian saya terhenti sebab seorang kawan menyentap tangan saya. Saya pun tersentak.”

“Dia bertanya kepada saya ‘kemana kamu hendak pergi’ dan saya menjawab ‘mendaki dengan mereka’ saya menjawab sambil berpaling ke arah sekumpulan pendaki tadi tetapi saya terkejut sebab tiada siapa-siapa ada di sana dan laluan di depan saya tidak wujud. ”

Semenjak kejadian itu, Dora berhati-hati bila mengikuti rekan-rekannya ke gunung.

“Saya juga mendengar pokok jatuh atau terhempas pada waktu malam semasa saya bekerja di Laban Rata. Pada waktu pagi apabila saya memerhatikan sekeliling, tidak ada pula pokok tumbang. ”

Ini adalah pengalaman dua orang, yang tidak pernah bercakap mengenai pertemuan aneh mereka sehingga baru-baru ini. Mungkin terdapat banyak kisah-kisah yang menarik oleh pendaki lain dan mereka yang sering ke gunung dalam kehidupan mereka. Bagi Clementina, beliau kini telah mendaki gunung itu lebih daripada sepuluh kali.

Beliau mengatakan bahwa dia sentiasa berharap untuk bertemu lelaki itu lagi. Dora meninggalkan pekerjaannya pada tahun 2003 tetapi dia berharap untuk mendaki lagi suatu hari nanti. Untuk kedua-dua mereka pengalaman mereka adalah unik dan istimewa kedua-duanya, tetapi agak menyeramkan juga.

Mungkin kah benar Misteri Gunung Kinabalu berpenghuni…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *